Loreal Extraordinary Oil

Malam ini gak bisa tidur dan bingung mesti gimana. Mainin hape males juga, nonton juga males apalagi kerja. Wakakaka. Yaudah deh mendingan nulis review dan pengalaman aja. Kali ini aku mau share pengalaman aku make Loreal Extraordinary Oil. Sebelumnya aku kasitahu dulu kalo rambut aku tuh tipe yang keriting, rusak, ngembang, kusut, kering, bercabang. Duh komplit banget yah. Pokoknya everyday is a bad day hair for me. Hiks hiks,,, cakar-cakar guling. Yaudah deh sekalian aja aku curhat. Dulu waktu SMA, rambutku gak rusak kok, cuma ya keriting dan mengembang banget deh. Aku sampai frustasi dan suka malu gitu. Apalagi beberapa orang suka ngejekin aku, duh sebelnya. Masih inget deh gimana mereka ngejek-ngejek rambut aku. Pokoknya sedih banget waktu itu. Aku sempat coba potong dan tipisin, dengan harapan ngembangnya bisa lebih sediiit. Eh malah tambah kacau, malah ngembang dan unfortunately gak bisa diiket. Hiks waktu itu aku beneran nangis dan putus asa pas sampe di sekolah. Inget banget beberapa temenku mencoba menghibur aku waktu itu, tapi aku tetep gak mempan. Huaaaaa…. Akhirnya pas kuliah aku memberanikan diri ngelurusin rambut. Pertama lurusin rambut jadinya indah banged, aku suka dan terlena. Tapi inilah permulaan dari perjalanan rambut rusak aku. Karena minimnya pengetahuan, aku gak begitu telaten ngerawat rambut aku, tapi at least aku tetep pake condi tiap keramas. Cuma karena keseringan lurusin rambut (tiap 6 bulan sekali), rambut aku jadi rusak kaya yang di atas aku ceritain. Hiks hiks, sekarang aku baru nyesel banget dan berniat melihara ni rambut. Biarin aja deh keriting, yang penting sekarang aku berusaha gimana supaya gak ngembang aja. Aku coba berbagai shampoo dan masker. Nanti deh aku ceritain pengalaman aku pake shampoo dan masker-masker yang udah pernah aku coba. Saat ini rambut aku udah mulai mendingan sih. Sekarang rambutku kondisinya lagi sepertiganya udah tumbuh asli, sisanya masih bekas pelurusan sekitar 8 bulan yang lalu. Duh maafkeun yah, jadi curhat panjanh lebar. Hehehe.

Back to main topic, ini dia si Loreal Extraordinary Oil

Seri untuk merawat dan melindungi rambut rusak

Seri untuk merawat rambut yang diwarnai

Kenapa aku punya keduanya padahal rambutku gak diwarnain? Jadi itu ceritanya aku ngebet banget pengen beli produk yang di gambar atasan, tapi karena aku cari-cari pas gak nemu dan pada keabisan, terpaksa deh aku beli yang buat rambut diwarnai. Sempat pake sekitar 2 mingguan, lalu aku nemu yang buat rambut gak diwarnai. Wah seneng banged, secara itu yang aku cari-cari. Duh langsung embat, hehehe…. Dan of course langsung aku pake deh.

Saat ini aku pake Extraordinary oil yang buat rambut gak diwarnai, yang tutupnya warna kuning. Aku udah pake itu sekitar 3 bulan. Produk itu memiliki tekstrur oily bening tapi pas diaplikasiin ke rambut gak berat kok dan bikin lepek gitu (kecuali pakenya berlebih ya). Kalo dari segi aromanya, aku suka banged. Dia harum tapi gak berlebihan gitu harumnya. Sebenarnya dia bisa dipake pada kondisi berikut :

1. Dipake sebelum keramas. Sekitar sejam sebelum keramas aku biasanya apply si Extraordinary oil ini ke rambut. Aku apply cukup banyak biasanya dan sebagai efeknya, rambut aku jadi lebih nurut dan gak semegar kalo gak pake dia sebelum keramas.

2. Dicampur di hair mask. Nah kalo yang ini aku sih belum yakin apakah dia sangat ngaruh atau gak ya. Soalnya belum pernah coba. Ntar deh kalo udah nyoba, aku update infonya.

3. Dipake sebagai hair protectant pas lagi styling rambut. Ini juga biasanya aku pake kalo terpaksa banget pengen nyatok. Atau sebenarnya kalo gak nyatokpun juga bisa dijadiin kaya hair vitamin gitu yang dipake pas rambut setengah basah. Aku selalu melakukan ini, meskipun di saat yang sama aku juga make langkah 1.

Nah tiga cara itu yang tertulis di belakang botolnya, tapi aku punya cara keempat yang paling sering aku lakukan. Aku olesin tiap pagi abis mandi dan kapanpun aku merasa tambutku kering. Jadi aku saking cintanya sama oil ini, aku pake tiap hari dan banyak-banyak. Mungkin karena rambutku kering dia jadi gak lepek yah. Hehehe…

Berkat oil ini rambut aku jadi lebih gampang diatur, terus gak gitu ngembang, dan aku rasa oio ini juga ngebantu set perawatan rambut aku dalam memperbaiki rambut rusakku. Soalnya sekarang rambut aku udah lumayan lebih sehat dibandingin sebelumnya. Seneng banget sama produk satu ini. Dan dia juga bisa dibawa kemana-mana karena kemasannya imut gitu. Kalo dari segi harga sih menurut aku murah ya, soalnya cuma 37ribuan bisa dipake tiga bulan bahkan dengan pemakaian tiap hari loh. Senang senang senanh. Pokoknya makasi banhet sama Loreal udah bikin produk kaya gini.

Oh iya mungkin ada juga yang pengen tahu Extraordinary oil yang tutupnya merah alias untuk rambut diwarnai ya. Kalo dari sisi tesktur sih dia lebih encer gitu. Trus entah kenapa aromanya lebih nyengat dan aku mikir itu kaya ada bau-bau alkohol. Hehe. Untuk efeknya sih ke rambutku gak selembut yang oil kuning ya. That’s why dia masih banyak dan aku udah malas makenya. Tapi aku gak tahu sih efeknya buat rambut yang diwarnai, karena rambut aku gak diwarnain.

Sekian dulu deh review dari aku. Yang jelas aku cinta banget sama ni oil dan pastinya bakalan repurchase. Semoga bisa membantu.

L’occitane Ultra Rich Lip Balm 10% Shea Butter Stick

Kali ini aku mau mengulas lip balm yang suk sukaaaa bangetttth, ultra rich lip balm dari L’occitane. Ini dia penampakannya :

Sebenarnya aku tuh gak sengaja kenal sama lip balm ini. Ini aku dikasi sama ibu kantin di kampus aku. Hihihihi. Kan katanya dia aku sering banget ngasi oleh-oleh gitu kalo pergi-pergi kemana. Terus dia kasilah aku paket travel L’occitane yang isinya sebuat tas kecil trus dalemnya isi body body lotion L’occitane yang Verbena lengkap sama parfum-nya, lalu ada sandal ala hotel-hotel, sikat gigi dan si ultra rich lip balm ini. Dari semuanya aku paling doyan tas dan lip balm-nya. Hihihi. Kalo body lotionnya kadang-kadang aja aku pake. Parfumnya udah ilang entah kemana yah, soalnya aku gak gitu favorit sih sama aromanya.

Balik lagi ke ultra rich lip balm. Itu lip balm aku pake tiap hari gitu. Beneran deh bibir aku tuh lembab banged rasanya. Warnanya transparan gitu pas diaplikasikan di bibir. Biasanya aku sih pakenya malam-malam. Soalnya kalo siang aku pake lipstick, jadi lipstiknya suka gak terlalu nempel kalo aku alasin pake si lip balm. Biasanya sebelum tidur aku pake ini dan besoknya itu kerasa lembab bibirku. Teksturnya juga aku suka. Gak begitu berat dan tebel rasanya di bibir. Trus makenya juga simpel aja gitu tinggal dioles kaya pake lipstik. Aku suka banget banget deh. Dia bisa aku pake sekitar 3 bulan. Nah pas abis, aku gak beli lagi sih. Soalnya pas mau beli, kebetulan banget di L’occitane lagi ada diskon Shea Butter 100% Naturel. Jadi deh aku beli yang itu, sekalian pengen nyoba, yah meskipun harganya lebih mahal tapi udah gatel pengen cobain. Tapi ternyata enakan yang 100% Naturel dan jauh lebih lama dipakenya.

Hal yang aku suka dari produk ini:

– Bener-bener melembabkan dan ringan di bibir

– Travel friendly

Hal yang gak aku suka:

– Pricey karena cuma bertahan 3 bulan. Harga saat ini 151.000 rupiah.

Shea Butter L’occitane

Kali ini aku share pengalaman aku pake L’occitane Shea Butter 100% Naturel.


Seperti kita tahu, shea butter itu kan terkenal melembabkan yah. Jadi ini bisa dipake di bibir, atau area lain yang kalian rasa kering. Pemakaiannya bisa dioles-oles gitu aja. Untuk teksturnya bisa diliat di gambar di bawah ini


Warnanya putih dan padat, kaya balsen ya. Tapi gak bau kayak balsem sih untungnya. Kl dari aromanya sih, aku rasa dia gak ada aromanya gitu. Nah aku kl make biasanya aku ambil dikit pake ujung jari (kaya ngambil balsem), terus dia pas diaplikasiin transparan gitu. Kalo diaplikasiin di kulit sih jelasnya dia berasa sedikit lengket ya. Nah kalo aku makenya di bibir aja sih selama ini. Aku jadiin lip butter gitu tiap malam. Bisa dibilanglah aku tuh kalo tidur tanpa oles-oles si shea ini, berasa hampa, ada yang kurang gitu. Kadang-kadang bibirku pecah-pecah gitu karena kurang minum dan make lipstik tertentu. Nah aku olesin aja dia, jadi pecah-pecahnya bisa ilang gitu dan lembabnya berasa hingga bangun keesokan harinya. Di aku sih karena gak pernah kering yang parah, jadi sehari aja udah gak pecah-pecah lagi ni bibir. Kadang-kadang kalo siang aku gak keluar rumah, aku juga pake dia di bibir. Pokoknya seneng banget deh oles-oles dia.

Nah kalo L’occitane sendiri adalah brand dari Prancis. Emang sih produk-produknya mahal gila. Nah untuk shea butter yang kali ini aku bahas tuh menurutku aku sih mahal-mahal murah yah. Hihi. Soalnya untuk ukuran 10ml seharga 180-an pas tahun 2016. Tapi aku belinya pas lagi diskon 15%. Mayanlah. Hehehe. Tapi bagi aku yang cuma pake cream-nya di bibir mah ini itungannya murah ya. Soalnya ini aku makenya udah mau setahun, dia masih setengah gitu. Jadi ya bisa dipake hampir 2 tahun. Kalo diitung-itung c murah jatohnya. Eits, tapi mahal atau murah itu masih kalah penting ketimbang kasiatnya. Untuk ke depannya yakin banget bakalan repurchase lagi. Soalnya aku udah jatoh cinta banged sama dia. Hehehe. Trus aku sukanya dia itu kan imut, jadi travel friendly banget ya. Tapi kudu ati-ati juga karena dia kecil banget, awas hilang. Hehehe. Makanya kalo lagi jalan, aku taruh di kantong kecantikan bersama skin care lainnya.

Sekian dulu sharing pengalamanku tentang L’occitane shea butter 100% Naturel ini. Semua ini murni pengalamanku tanpa ada unsur promosi atau menjelek-jelekkan. Dan harus disadari kalo hasil dari setiap orang bakalan beda-beda.